Published On: Kam, Feb 27th, 2020

Pemerintahan Koalisi Timor Leste Kolaps

Share This
Tags

Dili, Cakrabuananews.com – Eks Presiden dan Perdana Menteri Xanana Gusmão bulan lalu menginstruksikan anggota partai Kongres Nasionalnya untuk Rekonstruksi Timor (CNRT)  untuk tidak memberikan persetujuan parlemen untuk anggaran tahunan yang diusulkan oleh pemerintah mereka sendiri.

Langkah luar biasa ini membuat anggaran turun pada 17 Januari. Perdana Menteri Taur Matan Ruak segera menyatakan bahwa Aliansi Perubahan untuk Kemajuan (Aliança de Mudança para o Progresso, AMP) koalisi yang berkuasa selesai.

Koalisi yang selalu tidak stabil, yang dilantik pada Juni 2018, telah melibatkan Partai Pembebasan Rakyat (PLP) Ruak, CNRT Gusmão, dan kelompok KHUNTO yang lebih kecil, dibentuk oleh geng-geng jalanan seni bela diri.

Gusmão meledakkan pengaturan itu setelah Presiden Timor Leste Francisco ‘Lú-Olo’Guterres, seorang anggota partai oposisi Fretilin, berulang kali menolak untuk bersumpah dalam usulan menteri pemerintah dari partai CNRT. Guterres bersikeras bahwa tujuh kandidat Gusmão tidak layak untuk menjabat, berdasarkan tuduhan korupsi.

Dalam upaya untuk mengembalikan posisinya yang unggul di kalangan elit yang berkuasa di Timor, Gusmão memblokir anggaran sebagai sarana untuk memicu pemilihan awal. Dia memboikot diskusi meja bundar yang diadakan oleh Presiden Guterres pada 10 Februari tentang apa yang disebut sebagai “pemimpin bersejarah” Timor Lorosa’e. Guterres dengan tajam meninggalkan kursi kosong untuk Gusmão, dan mengundang media untuk memotretnya dalam diskusi dengan Perdana Menteri Ruak, kepala militer Lere Anan Timur, mantan presiden José Ramos-Horta, mantan perdana menteri Fretilin Mari Alkatiri, dan mantan menteri pertahanan Fretilin Roque Rodrigues .

Pertemuan itu mengangkat momok pemerintahan “persatuan nasional” yang didukung militer dari PLP dan Fretilin Ruak. Namun, situasi politik tetap menemui jalan buntu. Presiden Guterres sebelumnya menegaskan bahwa dia mendukung Ruak untuk tetap menjadi perdana menteri dan tidak akan membubarkan parlemen untuk pemilihan awal.

Dengan tidak adanya anggaran, pemerintah didanai atas dasar “sistem duodecimal” Timor, yang menghasilkan jumlah yang setara dengan anggaran 2019 dalam 12 angsuran bulanan. Tetapi ini secara efektif menghalangi setiap proyek investasi yang signifikan dan penyediaan layanan dasar juga terancam.

Kantor berita Tatoli melaporkan pada 22 Januari bahwa pejabat kesehatan tidak dapat membeli secara massal pasokan medis, termasuk vaksin, perawatan hepatitis, dan antibiotik. Pejabat senior Odete Freitas mengatakan: “Mungkin dalam satu atau dua bulan mendatang kita akan kehabisan stok untuk obat-obatan yang sangat mendasar.”

Pengurangan pengeluaran pemerintah mengancam untuk menjerumuskan ekonomi ke dalam resesi yang tajam, pekerja dan petani yang semakin hancur sudah berjuang untuk bertahan hidup di salah satu negara paling miskin di dunia.

Krisis politik dan ekonomi Timor Lorosa’e terjadi di tengah persaingan regional yang geo-strategis yang tajam antara China, di satu sisi, dan imperialisme Amerika dan Australia, di sisi lain.

Peran utama Gusmão dalam pemerintahan AMP yang sekarang sudah tidak ada adalah untuk memimpin pembangunan infrastruktur Tasi Mane bernilai miliaran dolar di pantai selatan Timor. Proyek ini melibatkan pembangunan jalan utama, bandara regional yang masih belum digunakan, dan pelabuhan laut, semuanya dikembangkan di sekitar pabrik pemrosesan gas alam cair (LNG) untuk pipa gas Laut Timor yang belum ada.

Pemerintah telah mempertaruhkan sejumlah besar pada prospek mengawasi pembangunan pipa dari ladang gas Greater Sunrise di Laut Timor, ke Tasi Mane. Tujuannya adalah untuk memperoleh pendapatan royalti ekspor LNG sementara juga mengembangkan industri manufaktur darat terkait untuk menghasilkan pekerjaan dan membantu mengurangi pengangguran massal negara itu.

Perusahaan konstruksi China telah terlibat dalam berbagai aspek proyek Tasi Mane. Konstruksi Teknik Sipil China milik negara tahun lalu memenangkan kontrak hampir $ 1 miliar untuk membangun terminal offloading LNG untuk pabrik gas Beaço yang belum dibangun.

Gusmão berulang kali mengisyaratkan bahwa Tiongkok dapat diundang untuk mengembangkan jaringan pipa Greater Sunrise dan pabrik pemrosesan. Tentu ada insentif bagi Beijing untuk terlibat; kekuatan Asia telah melihat peningkatan pesat dalam konsumsi LNG-nya dan sekarang merupakan pasar nasional terbesar kedua di belakang Jepang. Pada bulan September tahun lalu, analis Credit Suisse Saul Kavonic mengatakan kepada situs web Petroleum Economist: “Kami berharap Gusmao memainkan kartu geopolitik. Dia akan mencoba mengakses pendanaan dengan persyaratan yang menguntungkan, memainkan tujuan geopolitik Cina dan Australia satu sama lain. ”

Woodside Petroleum Australia, yang didukung oleh pemerintah Australia, telah lama menolak untuk mengikuti pipa Greater Sunrise ke Timor. Woodside memiliki 33,44 persen saham di Sunrise Joint Venture, di samping Osaka Jepang (10 persen), sementara negara Timor Leste sekarang mengendalikan mayoritas 56,56 persen setelah membeli saham yang dimiliki oleh ConocoPhillips dan Shell. Woodside bersikeras bersikeras bahwa cadangan gas.

Sumber : timoroman.com

About the Author

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>