Published On: Rab, Jul 22nd, 2020

AS menuduh warga Tiongkok lakukan peretasan menargetkan data Covid19 dan rahasia pertahanan

Share This
Tags

Washington, Cakrabuananews.com – Departemen Kehakiman A.S. mendakwa dua warga negara China karena meretas kontraktor pertahanan, peneliti COVID, dan ratusan korban lainnya di seluruh dunia, menurut pengadilan yang dipublikasikan Selasa.

Pihak berwenang AS mengatakan warga negara China, Li Xiaoyu dan Dong Jiazhi, berpartisipasi dalam kampanye spionase dunia maya multiyear yang mencuri desain senjata, informasi obat, kode sumber perangkat lunak serta menargetkan para pembangkang dan tokoh oposisi China.

Rincian kontak untuk Li dan Dong tidak segera tersedia. Kedutaan Besar China di Washington tidak menjawab pesan untuk meminta komentar. Beijing telah berulang kali membantah peretasan Amerika Serikat dan kekuatan saingan lainnya.

Dakwaan itu tidak menyebutkan nama perusahaan, tetapi para pejabat mengatakan penyelidikan itu dipicu ketika para peretas membobol Situs Hanford, kompleks produksi nuklir AS yang dinonaktifkan di negara bagian Washington bagian timur.

Dakwaan mengatakan bahwa Li dan Dong mencuri terabyte data dari komputer di seluruh dunia, termasuk Amerika Serikat, Inggris, Jerman, Australia dan Belgia. Pengacara A.S. William Hyslop mengatakan “ada ratusan dan ratusan korban di Amerika Serikat dan di seluruh dunia.”

Li dan Dong adalah “salah satu kelompok peretas paling produktif yang pernah kami selidiki,” kata Agen Khusus FBI Raymond Duda, yang mengepalai kantor lapangan kantor badan tersebut di Seattle. Dia mengatakan pasangan itu terlibat dalam pencurian ratusan juta dolar di properti intelektual.

Dokumen tersebut menuduh bahwa Li dan Dong bertindak sebagai kontraktor untuk Kementerian Keamanan Tiongkok, atau MSS, agen yang sebanding dengan Badan Intelijen Pusat AS. MSS, kata jaksa penuntut, memberikan informasi kepada para peretas ke dalam kerentanan perangkat lunak penting untuk menembus target dan mengumpulkan informasi intelijen. Di antara mereka yang menjadi sasaran adalah demonstran Hong Kong, kantor Dalai Lama dan seorang Kristen non-profit Cina.

Asisten Jaksa Agung Keamanan Nasional John Demers mengatakan dalam konferensi pers virtual bahwa para peretas kadang-kadang bekerja pada akun mereka sendiri, termasuk kasus di mana Li diduga mencoba memeras US $ 15.000 dalam cryptocurrency dari seorang korban.

Demers mengatakan China telah bergabung dengan “klub memalukan bangsa-bangsa yang menyediakan tempat yang aman bagi penjahat cyber” dengan imbalan layanan mereka mencuri kekayaan intelektual.

Seorang pakar mengatakan dakwaan itu menunjukkan “nilai yang sangat tinggi” yang diberikan pemerintah seperti China pada penelitian terkait COVID.

“Ini adalah ancaman mendasar bagi semua pemerintah di seluruh dunia dan kami berharap informasi yang berkaitan dengan perawatan dan vaksin ditargetkan oleh beberapa sponsor spionase dunia maya,” kata Ben Read, analis senior di perusahaan cybersecurity FireEye.

Dia mencatat bahwa pemerintah China telah lama bergantung pada kontraktor untuk operasi cyberspying-nya.

“Dengan menggunakan freelancer ini memungkinkan pemerintah untuk mengakses sejumlah besar talenta, sementara juga memberikan beberapa penyangkalan dalam melakukan operasi ini,” kata Read.

Surat dakwaan tersebut menuduh bahwa peretas beroperasi dari tahun 2014 hingga 2020 dan yang terbaru mencoba mencuri penelitian kanker.

Sumber : Reuters

About the Author

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>