Published On: Sab, Jul 25th, 2020

Khotbah Pertama Shalat Jum’at di Ayasofya : Simbol Penaklukan, Dan Amanah Dari Sultan Muhammad al-Fati̇h

Share This
Tags
Shalat Jum’at perdana dihadiri Presiden Erdogan di Masjid Ayasofya, Istanbul, Turki
——————————————

Istanbul, Cakrabuananews.com – Pelaksanaan sholat Jum’at pada Jumat (24/7/2020) di masjid ayasofya (Hagia Sophia) merupakan tonggak sejarah bagi bangsa Turki karena berhasil mengembalikan fungsi dari Museum Hagia Sophia menjadi masjid.

Dalam kesempatan bersejarah ini, khutbah Jum’at di Masjid Ayasofya disampaikan oleh Kepala Direktorat Keagamaan Turki Ali Erbas. Dalam khutbahnya Erbas mengatakan hari Jumat ini seperti 70 tahun yang lalu, mirip ketika 16 muazzin menggemakan suara takbir di sekitar 16 menara-menara Masjid Biru (Masjid Sultan Ahmed), yang tepat di seberang Masjid Ayasofya setelah 18 tahun.

Menurutnya, hari ini adalah hari ketika pelafalan takbir, tahlil, dan shalawat bergema lagi di bawah kubah Hagia Sophia, dan adzan dan sholat bangkit dari menara-menara masjidnya. “Hari ini adalah hari ketika orang-orang percaya berdiri untuk berdoa dalam air mata, sujud kepada ruku dalam damai, dan turun untuk sujud dalam rasa terima kasih,” katanya dilansir TRT World, Jumat (24/7).

Dalam khutbahnya Erbas berterima kasih kepada Allah SWT dengan kenikmatan yang tak ada habisnya untuk memiliki hari yang terhormat seperti ini. Berkumpul di masjid sebagai tempat paling suci di bumi, dan untuk muncul di hadapan Allah SWT di Ayasofya Agung.

“Suatu hari Konstantinopel akan ditaklukkan. Hebat adalah komandan yang akan menaklukkannya, dan hebatnya adalah tentaranya!” kata Erbas

Erbas menekankan penaklukan itu adalah kebangkitan, bukan penganiayaan, dan itu adalah rekonstruksi, bukan kehancuran. “Dalam peradaban kita, penaklukan merupakan pembuka pintu sebuah kota bagi Islam, perdamaian, dan keadilan,” katanya.

Dirinya menambahkan hal tersebut sudah disampaikan di Quran surat Ali Imran ayat 159 yang isinya; dan ketika kamu telah bertekad bulat, maka bertawakallah kepada Allah. Sungguh, Allah mencintai orang-orang yang bersandar kepada Nya.

Dalam khutbah itu, Erbas mengucapkan salam hormat untuk arsitek terkenal Mimar Sinan, yang menghiasi Hagia Sophia dengan menara, yang telah memperkuat konstruksi dan membuatnya tetap berdiri selama berabad-abad. “Salam kepada semua saudara dan saudari kita dari penjuru dunia yang menunggu Hagia Sophia dibuka kembali untuk ibadah, dan merayakan pembukaannya dengan sukacita,” kata Erbas.

Salam hormat juga ia berikan kepada orang-orang terkemuka yang telah mengusahakan hati dan jiwa, dari masa lalu hingga sekarang untuk memastikan Ayasofya memenuhi adzan, iqamat, khutbah, doa, pelafalan, kegiatan ilmiah, dan jamaah besar yang memiliki tempat mereka di baris.

Menurutnya masjid-masjid adalah sumber persatuan, persahabatan, persaudaraan, iman dan ketenangan dalam peradaban. Erbas menyampaikan Allah SWT menyatakan tentang mereka yang membangun dan memelihara masjid.

“Masjid-masjid Allah hanya dapat dipertahankan oleh mereka yang percaya pada Allah dan Hari Akhir dan mendirikan sholat dan memberikan zakat dan tidak takut kecuali Allah, karena diharapkan bahwa mereka akan menjadi [yang] dibimbing,” kata Erbas.

Erbas percaya dan menganggap makna Hagia Sophia sebagai tujuan mulia dan kepercayaan yang sakral perlu bekerja untuk memastikan belas kasih, toleransi, kedamaian, ketenangan, dan kebajikan berlaku di seluruh dunia. Alasan ini yang digunakan mengapa Nabi Muhammad SAW dan nabi-nabi lainnya diutus, yang berarti kedamaian, keselamatan, dan salam.

“Kita harus menjadi harapan untuk keselamatan umat manusia yang berada dalam pusaran masalah besar. Kita perlu mempertahankan keadilan dalam wilayah geografis yang dikelilingi oleh penindasan, ketidakadilan, air mata, dan keputusasaan,” ucap Erbas.

Erbas mengingatkan saat ini, Muslim di berbagai belahan dunia masih mengalami penganiayaan, masjid-masjid terkena serangan Islamofobia, pintunya dikunci, bahkan dibom dan dihancurkan. “Saya menyampaikan perilaku luar biasa Sultan Fatih di Hagia Sophia kepada dunia, dan mengajak semua umat manusia untuk mengatakan ‘setop’ terhadap retorika, aksi teror dan tindakan penganiayaan anti-Islam,” ujar Erbas.

Dalam khutbahnya, Erbas mengingatkan sebagai umat Muslim, tugas terbesar adalah bersama-sama mengadopsi rasa kasih sayang sesama dan toleransi, kedamaian, ketenangan, dan kebaikan di seluruh dunia. “Tugas kita adalah bekerja agar kebaikan dan keadilan selalu ada di bumi siang dan malam. Tugas kita adalah menjadi penjamin keadilan di wilayah yang dikelilingi oleh kekejaman dan ketidakadilan, air mata, dan ketidakberdayaan,” kata dia.

Dia juga menambahkan Turki percaya bahwa bumi adalah rumah bersama. Setiap orang di rumah ini, terlepas dari kepercayaan, ras, dan warna kulit, memiliki hak untuk hidup dengan aman, bermartabat, kebebasan, dan kemanusiaan.

“Di bawah kubah Ayasofya, saya mengundang semua umat manusia untuk menegakkan keadilan, perdamaian, kasih sayang, dan kesetaraan. Saya mendesak Anda mempertahankan nilai-nilai universal dan prinsip-prinsip moral yang melindungi kehormatan manusia,” ucap Erbas.

Dalam khutbah bersejarah ini, Erbas, ingin melakukan panggilan ke seluruh dunia bahwa pintu Masjid Ayasofya terbuka untuk semua hamba Allah tanpa diskriminasi. “Wahai manusia! Pintu Masjid Hagia Sophia terbuka untuk semua hamba Allah tanpa diskriminasi sama seperti pintu Masjid Suleymaniye, Masjid Selimiye, Masjid Sultan Ahmed, dan masjid-masjid lain milik kita. Perjalanan menuju keimanan, ibadah, sejarah, dan kontemplasi dalam suasana spiritual Masjid Ayasofya akan berlanjut tanpa henti, Insya Allah,” katanya.

Ia berdoa agar Allah SWT senantiasa melayani Masjid Ayasofya dengan sepatutnya yang memiliki tempat khusus dalam sejarah yang mulia dan nilai yang luar biasa di hati. Semoga Allah SWT memberkati kita dengan kehormatan menghormati masjid seperti Ayasofya yang luar biasa. (adz/rol)

About the Author

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>