Bagikan ini:

" />
Published On: Sen, Sep 3rd, 2018

DMI: Pengeras Suara Masjid Perlu Pertimbangan Kondisi Warga

Share This
Tags

Jakarta, Cakrabuananews  — Dewan Masjid Indonesia (DMI) menilai penggunaan pengeras suara di masjid perlu mempertimbangkan kondisi sosial masyarakat. Langkah ini dilakukan agar tidak mengganggu masyarakat di luar agama Islam.

Ketua DMI Bidang Kemanusiaan dan Kesejahteraan Umat, Andi Mappaganty, mengatakan, penggunaan pengeras suara juga dapat disesuaikan dengan tradisi, sosial, dan budaya masyarakat. “Pengeras suara bisa sepanjang waktu tepat, yang salah kalau Subuh jam 04.00 kaset sudah disetel keras-keras, sementara marbut masjid masih tidur,” ujarnya, seperti dikitp  republika.co.id, Senin (3/9).

Menurutnya, penggunaan pengeras suara tidak menjadi persoalan untuk azan maupun shalawatan. Asalkan penerapannya tidak terlalu keras yang berujung mengganggu masyarakat sekitarnya. “Kalau lima menit menjelang azan disetel mengaji, saya kira boleh dan jangan terlalu keras. Kalau azan kan itu memanggil orang atau mengingatkan jamaah untuk shalat,” ungkapnya.

Sebelumnya, Kementerian Agama (Kemenag) meminta kantor wilayah kembali menyosialisasikan aturan tentang penggunaan pengeras suara di masjid. Aturan tentang tuntunan penggunaan pengeras suara di masjid, langgar, dan mushala sudah ada sejak 1978. Aturan itu tertuang dalam Instruksi Direktur Jenderal Bimbingan Masyarakat Islam Nomor Kep/D/101/1978, dan hingga saat ini, belum ada perubahan.

Menurut Dirjen Bimas Islam Kemenag Muhammadiyah Amin, penggunaan pengeras suara juga bisa mengganggu orang yang sedang beristirahat atau penyelenggaraan upacara keagamaan. “Dalam instruksi tersebut, di antaranya dipaparkan bahwa pada dasarnya suara yang disalurkan keluar masjid hanyalah azan sebagai tanda telah tiba waktu shalat. Adapun bacaan shalat atau doa cukup menggunakan pengeras suara dalam,” ucap Amin.

About the Author

-

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>