Bagikan ini:

" />
Published On: Jum, Sep 21st, 2018

Dedi Mulyadi Jadi Ketua Tim Kampanye Pasangan Jokowi-Ma’ruf Untuk Jawa Barat

Share This
Tags

Purwakarta, CakrabuanaNews.com  — – Ketua DPD Golkar Jabar Dedi Mulyadi secara resmi mendapatkan mandat sebagai Ketua Tim Kampanye Daerah untuk pasangan Jokowi-Ma’ruf. Dia ditugaskan untuk menjaring suara pemilih di Provinsi Jawa Barat yang tergolong multikultural.

Mandat tersebut ditandatangani langsung oleh Erick Thohir selaku Ketua Tim Kampanye Nasional Koalisi Indonesia Kerja. Sekretaris TKN Koalisi Indonesia Kerja, Hasto Kristiyanto juga turut menandatangani.

Dedi berkomitmen untuk melakukan pola komunikasi khas warga Jawa Barat. Pola tersebut berupa pergerakan kultural di masing-masing simpul. Kontestasi Pilgub 2018 lalu menjadi referensi mendasar Mantan Bupati Purwakarta tersebut untuk menjalin komunikasi antar lini konstituen.

“Orang Jawa Barat memiliki kekhasan tersendiri, di masing-masing simpul tentu berbeda. Ada kultur Priangan, Panturaan, Cirebonan dan Sunda Betawi,” kata Dedi di kediamannya. Tepatnya, di Desa Sawah Kulon, Kecamatan Pasawahan, Kabupaten Purwakarta, Kamis (20/9/2018).

Secara teknis, Dedi mengimbau seluruh jajaran tim dan simpatisan untuk menjalankan pola kampanye beradab. Yakni, dengan cara tidak menjelekan pihak kompetitor dalam hal ini Prabowo-Sandi. Secara tegas, dia juga melarang personalia tim agar tidak melontarkan pernyataan yang kontraproduktif terhadap elektabilitas Jokowi-Ma’ruf.

“Seluruh hal yang kita dorong ke ruang publik harus memiliki relevansi terhadap kebutuhan masyarakat. Tidak boleh sebaliknya, publik menjadi berdebat dan itu kontraproduktif,” ujarnya.

Isu SARA pun menjadi sorotan Budayawan Jawa Barat tersebut. Varian isu jenis ini pernah menerpanya di Pilgub 2018 lalu. Dedi mengatakan tim dan simpatisan Jokowi-Ma’ruf tidak boleh menggunakan isu tersebut untuk mendegradasi kredibilitas lawan.

“Tidak perlu dan memang tidak boleh isu SARA itu digunakan. Karena itu, sudahlah jangan lagi ada perdebatan antara kriteria ulama dan bukan ulama. Kita fokus saja terhadap kebutuhan rakyat Jawa Barat,” tuturnya.

Target 60% Suara di Jawa Barat

Keberhasilan kinerja Joko Widodo selaku presiden pejawat menurut Dedi sangat perlu dimunculkan. Hal ini bertujuan agar publik Jawa Barat mampu membedakan kualitas di antara dua kandidat. Implikasinya, publik sadar tentang profiling kandidat yang bekerja dan kandidat yang hanya menebar wacana.

“Berbagai capaian Pak Jokowi selama menjabat kita sampaikan kepada publik. Kemudian, hal yang belum tercapai, mari kita akui bersama dan dorong di periode selanjutnya. Saya kira ini lebih fair dibanding saling klaim,” ucapnya.

Melalui cara ini, Dedi berharap pasangan Jokowi-Ma’ruf bisa meraih suara terbanyak di Jawa Barat. Target perolehan suara sebesar 60% dari 31 Juta lebih pemilih pun sudah dia tetapkan.

“Potensi kemenangan Pak Jokowi di Jawa Barat itu sangat besar. Karena itu kami menetapkan target 60% suara,” katanya.

Selain Dedi Mulyadi, para ketua partai pengusung Jokowi-Ma’ruf juga masuk ke dalam susunan Tim Kampanye Daerah di Jawa Barat. Mereka menempati posisi sebagai Wakil Ketua.

Adapun posisi Sekretaris dihuni oleh Sekretaris DPD PDIP Jabar Abdy Yuhana. Para sekretaris partai pengusung Jokowi-Ma’ruf yang lain menempati posisi sebagai Wakil Sekretaris. Pola ini juga senada di posisi bendahara dan wakil bendahara. (adz/aj)

 

 

About the Author

-

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>