Published On: Sab, Okt 26th, 2019

Malaysia akan membuka kedutaan terakreditasi untuk Palestina di Yordania

Share This
Tags

Baku, CakrabuanaNews – Malaysia akan membuka kedutaan terakreditasi di Palestina untuk memungkinkannya memperluas bantuan ke Palestina dengan lebih mudah, kata Tun Dr Mahathir Mohamad.

Perdana Menteri mengatakan kedutaan akan didirikan di Yordania.

Mahathir ketika berbicara dengan para pemimpin dan perwakilan dari 120 negara anggota Gerakan Non-Blok (GNB) pada KTT GNB ke-18 hari Jumat (25 Oktober 2019).

“Kami tahu bahwa Israel tidak akan membiarkan Malaysia membuka kedutaan di Wilayah Pendudukan. Dengan demikian, kami akan membuka kedutaan di Yordania,” kata Dr Mahathir, sebagaimana dikutip the star.

Perdana menteri yang berusia 94 tahun ini mengatakan, pembukaan kedutaan yang terakreditasi akan memungkinkan Malaysia untuk memperluas bantuan kepada Palestina dengan lebih mudah, meskipun ia mengakui bahwa Israel akan menemukan cara untuk memastikan tidak ada bantuan yang mencapai Palestina.

“Saya juga pada kesempatan ini ingin membawa nasib yang menunggu saudara-saudara Palestina kita yang miskin. Palestina tetap diduduki oleh rezim brutal.” Rezim ini terus memperluas pemukiman ilegal di tanah yang seharusnya menjadi milik Palestina, “katanya.

Dia mengatakan masyarakat internasional tidak melakukan apa-apa dan tidak dapat mengambil tindakan meskipun Israel terus “mencekik kehidupan” keluar dari Palestina.

“Sangat disayangkan bahwa organisasi dunia yang didirikan oleh negara-negara kuat sekarang melihat orang-orang itu mengabaikan resolusi badan dunia itu. Sekarang kita melihat orang lain melakukan hal yang sama,” tambahnya.

Dia mengatakan Israel telah mengumumkan bahwa mereka bermaksud untuk mencaplok bagian-bagian Tepi Barat – sebuah langkah yang jelas-jelas melanggar hukum internasional, serta mengklaim Yerusalem sebagai ibukotanya.

“Banyak negara barat mendukung langkah ini dengan merelokasi atau bersumpah untuk memindahkan kedutaan mereka di sana. Malaysia tidak setuju dengan ini,” katanya.

Dr Mahathir juga mengambil kesempatan untuk mendesak negara-negara anggota GNB yang telah pindah ke Yerusalem atau berencana untuk melakukannya untuk mempertimbangkan kembali keputusan mereka.

Ada lebih dari 30 kantor diplomatik dan organisasi internasional di Ramallah dan Gaza Palestina.

Palestina saat ini memiliki kedutaan di Kuala Lumpur sementara Duta Besar Malaysia untuk Mesir diakreditasi untuk Palestina.

Dalam pidatonya di PBB bulan lalu, Dr Mahathir mengatakan bahwa Malaysia tidak dapat menerima penyitaan terang-terangan atas tanah Palestina oleh Israel untuk permukiman mereka dan juga pendudukan Yerusalem oleh Israel.

About the Author

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>