Published On: Sen, Okt 28th, 2019

Ratusan Demonstran Melanjutkan Protes di Baghdad

Share This
Tags

Baghdad, CakrabuanaNews – PM Abdul Mahdi memerintahkan penempatan unit khusus di tengah meningkatnya korban tewas dalam protes terbaru yang dimulai pada hari Jumat.

Ratusan pengunjuk rasa Irak tetap di pusat Tahrir Square di Baghdad pada hari Ahad (27/10), menentang tindakan keras berdarah yang menewaskan sedikitnya 60 orang selama akhir pekan dan serangan semalam oleh pasukan keamanan yang berusaha membubarkan mereka.

Demonstran terus berkumpul di ibukota meskipun jumlah kematian meningkat pesat, dengan 63 tewas menurut penghitungan oleh Komisi Tinggi Hak Asasi Manusia semi-resmi Irak.

“Kami di sini untuk menjatuhkan seluruh pemerintahan, untuk menyingkirkan mereka semua!” seorang pengunjuk rasa, dengan tricolor Irak melilit kepalanya, seperti dirilis kantor berita AFP dan dikutip Al Jazeera.  

“Kami tidak ingin satu pun dari mereka. Bukan pembicara parlemen Mohammed Halbousi, bukan [Perdana Menteri Abdul Mahdi. Kami ingin menjatuhkan rezim,” tambahnya.

Para siswa juga dapat terlihat mengikuti demonstrasi di Baghdad, dengan para aktivis mengatakan belasan sekolah dan universitas telah memutuskan untuk menutup pintu mereka dan mengambil bagian dalam protes secara massal.

Gadis-gadis muda berseragam sekolah dan ransel terlihat berjalan melalui jalan-jalan penuh dengan tabung gas air mata.

Layanan kontraterorisme elit Irak dikerahkan di Baghdad pada hari Ahad untuk melindungi bangunan-bangunan penting negara.

Pasukan mengatakan dalam sebuah pernyataan, langkah itu adalah untuk “melindungi gedung-gedung negara dari unsur-unsur yang tidak disiplin mengambil kemajuan pasukan keamanan sibuk dengan melindungi protes dan pengunjuk rasa”.

Pada hari Sabtu, pasukan keamanan menembakkan gas air mata dan menembaki ribuan pemrotes yang mencoba mencapai Zona Hijau Baghdad, dimana terdapat kantor-kantor pemerintah dan kedutaan besar.

Tiga pengunjuk rasa terbunuh ketika mereka dipukul dengan tabung gas air mata di Baghdad sementara tiga lainnya ditembak mati di kota Nasiriyah di selatan setelah menyerang rumah seorang pejabat setempat.

Protes adalah kelanjutan dari demonstrasi yang digerakkan secara ekonomi telah dimulai pada awal Oktober dan berubah mematikan ketika pasukan keamanan mulai menindak dan menggunakan amunisi hidup. Setidaknya 190 orang sejak itu terbunuh.

Kekacauan yang sedang berlangsung telah menghancurkan hampir dua tahun stabilitas relatif di Irak, yang dalam beberapa tahun terakhir telah mengalami invasi oleh Amerika Serikat dan pertempuran yang berkepanjangan, termasuk terhadap Negara Islam Irak dan kelompok Levant (ISIL atau ISIS).

Demonstrasi telah menjadi tantangan terbesar bagi pemerintah Perdana Menteri Abdul Mahdi yang telah berusia setahun, yang telah berjanji untuk mengatasi keluhan para demonstran dengan merombak kabinetnya dan memberikan paket reformasi.

Namun, langkah-langkah tersebut tidak banyak membantu memadamkan para demonstran, yang kemarahannya tidak hanya terfokus pada pemerintahan Mahdi tetapi juga pendirian politik Irak yang lebih luas, yang mereka katakan telah gagal meningkatkan kehidupan warga negara.

Banyak yang memandang elit politik sebagai tunduk pada satu atau lain dari dua sekutu utama Irak, AS dan Iran – kekuatan yang mereka percaya lebih mementingkan pengaruh regional daripada kebutuhan rakyat Irak biasa.

Hampir tiga perlima dari 40 juta penduduk Irak hidup dengan kurang dari enam dolar sehari, menurut angka Bank Dunia, meskipun negara itu memiliki cadangan minyak terbukti terbesar

About the Author

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>