Published On: Kam, Jul 23rd, 2020

‘Petualangan berbahaya’: Turki memperingatkan Mesir atas invasi Libya

Share This
Tags

Pada pertemuan Istanbul, Rusia dan Turki sepakat untuk mendorong gencatan senjata tetapi Ankara mengatakan komandan timur harus mundur.

Istanbul, Cakrabuananews.com – Turki dan Rusia sepakat pada Rabu untuk mendesak gencatan senjata di Libya yang dilanda perang, tetapi Ankara mengatakan pemimpin pasukan timur itu tidak sah dan harus menarik diri dari posisi-posisi penting agar gencatan senjata yang kredibel dapat bertahan.

Moskow dan Ankara adalah di antara pialang kekuasaan utama dalam konflik Libya sambil mendukung pihak lawan. Rusia mendukung pasukan komandan militer pemberontak Khalifa Haftar yang berbasis di timur, sementara Turki telah membantu Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) yang berbasis di Tripoli mengusir upaya Haftar untuk menyerbu ibukota.

“Kami baru saja mencapai kesepakatan dengan Rusia untuk mengerjakan gencatan senjata yang kredibel dan berkelanjutan di Libya,” kata penasihat keamanan utama Presiden Recep Tayyip Erdogan, Ibrahim Kalin, kepada kantor berita Reuters.

Kalin mengatakan kesepakatan apa pun harus didasarkan pada pengembalian ke apa yang dia katakan adalah garis depan Libya pada 2015, yang mengharuskan pasukan Haftar untuk menarik kembali dari kota strategis Sirte – pintu gerbang ke ladang minyak timur Libya – dan al-Jufra, pangkalan udara di dekat pusat negara.

“Agar gencatan senjata bisa berkelanjutan, Jufra dan Sirte harus dievakuasi oleh pasukan Haftar,” kata Kalin.

Pertempuran untuk Sirte

Pasukan yang didukung Turki bersekutu dengan pemerintah yang diakui PBB di ibukota memobilisasi di tepi Sirte dan telah bersumpah untuk merebut kembali kota Mediterania bersama dengan pangkalan udara al-Jufra pedalaman.

Amerika Serikat mengatakan Moskow mengirim pesawat perang ke al-Jufra melalui Suriah untuk mendukung tentara bayaran Rusia yang bertempur bersama tentara nasional Libya (LNA) milik Haftar. Rusia dan LNA sama-sama menyangkal ini.

Mesir, yang juga mendukung LNA, telah mengancam akan mengirim pasukan ke negara tetangga Libya jika GNA dan pasukan Turki berusaha merebut Sirte. Parlemen Mesir pada hari Minggu memberikan lampu hijau untuk kemungkinan intervensi militer.

Kalin mengatakan pengerahan Mesir di Libya akan menghambat upaya untuk mengakhiri pertempuran dan akan berisiko bagi Kairo. “Saya percaya ini akan menjadi petualangan militer yang berbahaya bagi Mesir.”

Menteri Luar Negeri Mesir Sameh Shukry mengatakan pada hari Rabu untuk mencapai solusi politik di Libya membutuhkan respons “tegas” terhadap “ekstremis” dan campur tangan asing, yang “tidak hanya mengancam kepentingan Mesir tetapi juga keamanan negara-negara Mediterania”.

Dia mencatat proposal perdamaian yang diumumkan di Kairo bulan lalu yang bertujuan untuk menstabilkan Libya dan menghilangkan pejuang bersenjata dan milisi di negara kaya minyak itu.

Proposal yang diumumkan oleh Presiden Abdel Fattah el-Sisi termasuk gencatan senjata dan badan presiden terpilih baru yang mewakili tiga wilayah Libya. Kubu Libya timur menerima proposal tersebut, dijuluki Deklarasi Kairo, sementara pemerintah yang berbasis di Tripoli menolaknya.

Kesepakatan bersama Rabu oleh Turki dan Rusia tentang upaya gencatan senjata mereka termasuk seruan untuk langkah-langkah untuk memungkinkan akses kemanusiaan kepada mereka yang membutuhkan dan upaya untuk mempromosikan dialog politik antara pihak Libya saingan.

Tetapi Kalin mengatakan Haftar telah melanggar kesepakatan gencatan senjata sebelumnya dan bukan mitra yang dapat diandalkan, menyarankan tokoh-tokoh lain di timur harus berperan.

“Kami tidak menganggap [Haftar] sebagai aktor yang sah,” katanya. “Tapi ada parlemen lain di Tobruk. Ada pemain lain di Benghazi. Negosiasi harus dilakukan di antara mereka.”

LNA sendiri telah mengirim pejuang dan senjata untuk meningkatkan pertahanannya terhadap Sirte, yang sudah terpukul habis-habisan dari fase peperangan dan kekacauan sebelumnya sejak revolusi 2011 melawan otokrat lama Muammar Gaddafi.

Kementerian luar negeri Rusia mengatakan mendukung gencatan senjata dan pembicaraan politik yang akan berujung pada pemerintah yang bersatu. Rusia telah menerima delegasi senior dari kedua sisi konflik Libya di Moskow dan mencoba dan gagal membuat Haftar untuk menandatangani perjanjian gencatan senjata.

‘Semua jenis intimidasi’

Komentar Shukry datang dalam panggilan telepon terpisah dengan Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian dan Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas, menurut sebuah pernyataan dari kementerian luar negeri Mesir.

Erdogan, sementara itu, memimpin pertemuan keamanan tingkat tinggi yang berfokus pada Libya pada hari Rabu.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada akhir pertemuan Dewan Keamanan Nasional mengatakan Turki tidak akan ragu untuk mengambil semua langkah yang diperlukan terhadap “semua jenis penindasan” yang terjadi di Libya.

Dewan berjanji untuk “mendukung rakyat Libya melawan tirani apa pun”.

Mesir, Uni Emirat Arab dan kekuatan asing lainnya telah memberikan bantuan militer yang kritis kepada pasukan Haftar.

Rusia juga mengirim ratusan tentara bayaran melalui Wagner Group, sebuah perusahaan militer swasta.

Libya jatuh ke dalam kekacauan ketika pemberontakan yang didukung NATO pada 2011 menggulingkan Gaddafi yang kemudian terbunuh. (adz/aljazeera)

About the Author

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>