Published On: Sen, Agu 3rd, 2020

Muslim Irlandia Berbondong-bondong ke lapangan bola merayakan Idul Adha

Share This
Tags

Croke Park, tempat bersejarah di Dublin, membuka pintunya bagi ratusan Muslim merayakan Idul Adha ini.

Dublin, Irlandian, Cakrabuananews – suatu pagi yang cerah di Dublin, para jamaah duduk di atas sajadah yang diletakkan di atas lapangan olahraga, mendengarkan seorang wanita berpakaian kepala-ke-kaki dengan pakaian putih membacakan Al-Quran.

Dari atas tembok beton stadion yang menjulang, doa-doa Katolik yang menyalak ke mikrofon dapat didengar dari protes “rosario” di luar.

Lapangan olahraga Irlandia yang suci, Croke Park, membuka pintunya bagi umat Islam pada Idul Adha ini sehingga mereka dapat berkumpul dalam jumlah besar untuk pertama kalinya sejak penguncian coronavirus negara itu menetapkan batasan ketat pada semua layanan keagamaan dalam ruangan.

Awalnya, panitia berharap 500 jemaah bisa menghadiri acara Jumat, tetapi lonjakan kasus COVID-19 baru menunda pelonggaran pembatasan yang diharapkan.

Alih-alih, hanya 200 orang yang diizinkan berada di lapangan, dengan jarak yang sesuai, selain dari beberapa anak yang tinggal dekat dengan orang tua mereka, berlarian di sekitar sajadah dalam lingkaran atau mengibarkan bendera miniatur Irlandia.

Bagi banyak penyembah, acara Jumat juga merupakan kesempatan berharga untuk merayakan identitas ganda mereka – mereka adalah Muslim dan Irlandia, dan bangga menjadi keduanya.

“Ka’bah adalah denyut nadi dan jantung dunia Muslim,” kata Karen Kirwan, MC upacara. “Yah, Croke Park adalah detak jantung dari semua orang Irlandia di sini di Irlandia. Di situlah kita tertarik.”

Tempat simbolis

Lebih dari sebuah stadion , Croke Park mendominasi posisi sentral dalam jiwa Irlandia.

“Croke Park telah menjadi ekspresi fisik dari organisasi nasionalis, budaya, olahraga. Dan itu dipenuhi dengan sejarah,” kata sejarawan Tim Carey.

Tribun diberi nama untuk tokoh sejarah atau pemberontakan, seperti Hill 16, dikatakan – palsu – akan dibangun di atas puing-puing dari Rising 1916, pemberontakan yang gagal yang menyalakan kembali perjuangan kemerdekaan Irlandia (berdiri dibangun tahun sebelumnya ).

Arena ini juga merupakan tempat kekejaman Perang Kemerdekaan Irlandia yang paling terkenal, pembantaian hari Minggu Berdarah, di mana 14 orang ditembak mati oleh polisi yang mengerumuni lapangan selama pertandingan.

“Untuk memiliki tempat olahraga diserang sedemikian rupa oleh negara benar-benar menempatkan Croke Park di liga yang berbeda dalam hal simbolisme,” kata Carey.

Setelah kemerdekaan, stadion ini dipandang sebagai cerminan dari negara yang baru, sering picik dan sangat Katolik.

“Para uskup melemparkan bola ke dalam setiap pertandingan besar di Croke Park sampai tahun 1970-an,” kata Carey.

Tetapi pada hari Jumat, ketika para pengunjuk rasa – beberapa membawa tasbih atau tanda-tanda anti-Islam – berteriak melalui barisan petugas polisi di sebuah konter anti-rasisme di luar tembok stadion, Katolik tertinggi di Irlandia, Diarmuid Martin, berbicara bersama dengan Anglikan dan perwakilan Yahudi untuk ratusan Muslim berkumpul di lapangan, menyatakan dukungan untuk perayaan Idul Fitri.

Selain beberapa lusin pengunjuk rasa di luar, sebuah petisi online untuk menghentikan acara, yang digambarkan sebagai “serangan” terhadap budaya Kristen, mengumpulkan lebih dari 24.000 tanda tangan, menurut aktivis anti-imigrasi yang mengorganisirnya.

Ketika acara itu pertama kali diumumkan, sebuah artikel dari situs berita pinggiran melaporkan bahwa hewan-hewan akan disembelih di Croke Park selama perayaan Idul Fitri sebagai bagian dari “pengorbanan darah besar”. Klaim itu dengan cepat dibantah.

Namun, Carey mengatakan bahwa reaksinya sangat positif di dalam komunitas Asosiasi Atletik Gaelik dan penyelenggara acara mengatakan bahwa, sementara Muslim Irlandia masih menghadapi Islamofobia, masyarakat Irlandia sebagian besar telah menerima.

“Irlandia adalah negara yang cead mile failte – seratus ribu menyambut – dan Irlandia adalah negara yang, dalam banyak hal, memimpin dalam merangkul keragaman,” kata Umar al-Qadri, Ketua Dewan Perdamaian dan Integrasi Muslim Irlandia.

“Orang-orang Irlandia telah menunjukkan bahwa, tidak peduli masa lalu, tidak peduli prasangka apa yang Anda miliki, Anda dapat berdamai dan memiliki kedamaian.

“Memiliki Idul Fitri di Croke Park sangat bersejarah. Ini sangat simbolis. Bagi umat Islam, ini adalah rasa bangga dan masyarakat luas telah menyatakan kebahagiaan mereka.”

Berdoa saat kuncian

Sensus Irlandia tahun 2016 mengatakan lebih dari 63.000 Muslim tinggal di negara itu tahun itu, naik dari kurang dari 4.000 pada tahun 1991. Namun, al-Qadri memperkirakan bahwa angka itu sekarang mungkin lebih tinggi dari 100.000.

Al-Qadri lahir di Belanda tetapi pindah ke Pakistan saat remaja. Ketika dia kembali, dia menemukan bahwa partai-partai sayap kanan sedang meningkat di Belanda, seperti halnya retorika terhadap orang asing, Yahudi dan Muslim.

“Seperti kebanyakan komunitas imigran, mereka terlalu sibuk membangun kehidupan mereka sendiri dan menjaga keluarga mereka di rumah,” kata al-Qadri.

“Itu menciptakan ketakutan yang diterjemahkan ke dalam sentimen anti-Muslim. Dan saya ingin menghindarinya di Irlandia.”

Al-Qadri membentuk Dewan Perdamaian & Integrasi Muslim Irlandia untuk membangun jembatan dengan masyarakat luas, serta untuk mengatasi “ekstremisme” dalam komunitas Muslim.

Selama penguncian coronavirus, al-Qadri mengeluarkan fatwa, sebuah perintah oleh seorang pemimpin Muslim, yang memungkinkan para penganut berkumpul secara online untuk mengucapkan doa Jumat di situs-situs yang memfasilitasi streaming video seperti Facebook. Kemudian, saat menonton video yang menunjukkan Muslim Jerman berdoa di sebuah parkir mobil Ikea, dia terinspirasi – atau lebih tepatnya, dia berpikir: “Kita bisa melakukan lebih baik dari itu.”

Di antara pidato di acara Croke Park – dikatakan dalam campuran bahasa Inggris, Arab dan Irlandia – adalah pembicaraan oleh Abood Aljumaili yang berusia 21 tahun, yang mendorong para peserta untuk mencoba olahraga asli Irlandia yang dimainkan di stadion, seperti melempar bola.

Aljumaili, 21, lebih biasa dipanggil Bonnar O’Loingsigh, melarikan diri dari Irak sebagai anak bersama keluarganya pada tahun 2008. Dia mulai belajar bermain melemparkan beberapa tahun kemudian.

“Saya bahkan tidak tahu bagaimana menahan lemparan dengan benar,” kata Aljumaili tentang tongkat kayu panjang yang digunakan para pemain.

Ini adalah kedua kalinya di Croke Park dan, setelah upacara berakhir, ia memanfaatkannya, memukul bola sejauh seperempat jalan melintasi lapangan dan mengejarnya menuju tiang gawang.

“Ini game terbaik di dunia,” katanya.

Omayma Madani, 17, tidak bisa mendapatkan tiket ke acara tersebut. Berbicara dengan aksen daerah Dublin selatan tempat dia dibesarkan, dia berbicara tentang bagaimana dia dibuat merasa tidak nyaman bepergian di beberapa negara Eropa sebagai seorang Muslim, tetapi jarang di Irlandia.

Dia berbicara tentang harus membeli jilbab buatan khusus untuk pergi dengan seragam sekolah Katolik yang dia hadiri dan tidak bisa makan dengan komunitasnya selama bulan Ramadhan dan bagaimana masjidnya masih sangat sepi ketika dia terakhir kali berkunjung.

Madani dilahirkan di Irlandia oleh orang tua yang berimigrasi dari Aljazair tetapi, ketika ditanya bagaimana dia melihat identitasnya sendiri, dia tidak menjawab dengan kebangsaan atau agama.

Sebaliknya, dia berkata: “Saya seorang seniman. Saya seorang petinju. Saya mengajar bahasa Arab. Saya menikmati mengajar, tetapi saya tidak ingin melakukannya selamanya. Saya ingin menjadi pengacara. Dan, suatu hari, saya ingin menjadi perdana menteri negara ini.”

Sumber : Al Jazeera

About the Author

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>