Published On: Jum, Agu 7th, 2020

PBB membahas Kashmir untuk ketiga kalinya sejak India mengakhiri otonomi

Share This
Tags
DK PBB mengadakan konsultasi tertutup pertamanya tentang Kashmir sejak 1971 menyusul tindakan mengejutkan India pada Agustus 2019 untuk mengubah status kawasan Himalaya [File: Carlo Allegri / Reuters]
——————————–

Dewan Keamanan PBB tidak mengambil tindakan atau mengeluarkan pernyataan setelah pertemuan virtual di balik pintu tertutup.

New York, Cakrabuananews – Dewan Keamanan PBB membahas sengketa Kashmir atas permintaan Pakistan pada Rabu (6/8) untuk ketiga kalinya sejak pemerintah nasionalis Hindu India memutuskan untuk mengakhiri semi-otonomi wilayah mayoritas Muslim itu setahun lalu.

Dilansir dari Al-Jazeera, badan paling kuat Perserikatan Bangsa-Bangsa tidak mengambil tindakan atau mengeluarkan pernyataan setelah pertemuan virtual yang diadakan di balik pintu tertutup.

Meskipun demikian, Menteri Luar Negeri Pakistan Shah Mahmood Qureshi mengatakan setelah mengadakan pertemuan itu menandakan “bahwa Jammu dan Kashmir adalah perselisihan internasional dengan tegas dalam agenda Dewan Keamanan dan telah membatalkan, di lain waktu, klaim melayani diri sendiri India bahwa itu adalah ‘ masalah internal ‘. “

Pada 5 Agustus 2019, pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi mencabut status negara bagian Kashmir yang dikelola India, membatalkan konstitusi terpisah dan menghapus perlindungan warisan atas tanah dan pekerjaan.

Tetapi pemerintah mengatakan perubahan itu diperlukan untuk mengembangkan wilayah yang disengketakan dan mengintegrasikannya dengan seluruh India, tetapi hal itu membuat marah banyak warga Kashmir serta negara tetangga Pakistan.

Qureshi mengatakan dalam sambutannya yang diedarkan oleh misi PBB Pakistan, masyarakat internasional “harus menggunakan otoritas moral, hukum, dan politiknya untuk memanggil India untuk membalikkan gelombang impunitas dan menghentikan genosida rakyat Kashmir.”

‘Tindakan sepihak’

Dia mendesak India untuk membalikkan tindakan sepihaknya, menghentikan pelanggaran hak asasi manusia dan gencatan senjata, menghapus pembatasan komunikasi, pergerakan dan pertemuan damai dan segera membebaskan para pemimpin Kashmir.

Menteri Pakistan mengucapkan terima kasih kepada 15 anggota DK PBB, terutama China, atas dukungan mereka dalam menyelenggarakan pertemuan tersebut dalam menghadapi “upaya putus asa India untuk mencegah diskusi ini”.  Ketika itu dilanjutkan, Qureshi mengatakan India mencoba “meminimalkan pentingnya dan signifikansi pertemuan”.

“China sangat prihatin tentang situasi saat ini di Kashmir dan tindakan militer yang relevan. Kami menentang tindakan sepihak yang akan memperumit situasi,” kata misi China untuk PBB di New York dalam sebuah pernyataan.

Duta Besar PBB untuk India yang baru, TS Tirumurti, mentweet setelah pertemuan: “Upaya lain oleh Pakistan gagal!”

“Dalam pertemuan Dewan Keamanan PBB hari ini yang ditutup, informal, tidak direkam dan tanpa hasil apa pun, hampir semua negara menggarisbawahi bahwa J&K (Jammu dan Kashmir) adalah masalah bilateral & tidak pantas mendapatkan waktu dan perhatian Dewan,” tulisnya.

Langkah Modi tahun lalu disertai dengan pemadaman komunikasi total dan penahanan massal. Beberapa kelompok hak asasi mengkritik penanganan pemerintah atas Kashmir, terutama melanjutkan pembatasan internet.

“Ini telah diperparah oleh media yang disensor, penahanan para pemimpin politik yang terus berlanjut, pembatasan sewenang-wenang karena pandemi dengan sedikit atau tanpa ganti rugi,” kata Amnesty International dalam sebuah pernyataan Rabu.

Masalah Kashmir

Kashmir menjadi masalah pada akhir pemerintahan kolonial Inggris pada tahun 1947 ketika anak benua India dibagi menjadi India yang mayoritas beragama Hindu dan sebagian besar Muslim Pakistan dan masa depannya tidak terselesaikan.

India dan Pakistan telah berperang dua dari tiga perang mereka untuk menguasai Kashmir, yang dulunya adalah kerajaan mayoritas Muslim yang diperintah oleh seorang penguasa Hindu.

Perang pertama berakhir pada tahun 1948 dengan gencatan senjata yang ditengahi PBB yang membuat Kashmir terpecah, dengan janji referendum yang disponsori PBB tentang “disposisi terakhir” yang tidak pernah diadakan.

PBB mengirim pengamat militer untuk mengawasi gencatan senjata pada Januari 1949 dan, setelah permusuhan baru pada tahun 1971, misi PBB tetap di daerah itu untuk mengamati dan melapor ke sekretaris jenderal – bukan ke Dewan Keamanan seperti yang dilakukan misi penjaga perdamaian lainnya.

DK PBB mengadakan konsultasi tertutup pertamanya tentang Kashmir sejak 1971 menyusul tindakan mengejutkan India pada Agustus 2019 untuk mengubah status kawasan Himalaya.

‘Penentuan nasib sendiri’

Berbicara pada peringatan pertama pencabutan status khusus Kashmir, Perdana Menteri Pakistan Imran Khan menuntut hak penentuan nasib sendiri warga Kashmir diterapkan.

Dia menegaskan kembali dukungan pemerintah Pakistan untuk perselisihan lama yang harus diselesaikan melalui plebisit yang diamanatkan PBB.

“Hari ini, [Perdana Menteri India] Narendra Modi terungkap di dunia,” kata Khan. “Dan hal terbesar yang akan datang dari itu adalah bahwa dunia sekarang melihat Kashmir.”

Pada hari Rabu, pasukan berat dikerahkan dan pembatasan pada gerakan publik diberlakukan ketika otoritas India menutup ketat potensi protes di Kashmir. Lebih dari setengah juta tentara India telah dikerahkan di wilayah tersebut untuk memadamkan pemberontakan bersenjata yang meletus pada tahun 1989.

Politisi lokal tidak diizinkan berada di luar rumah mereka, cenderung mencegah mereka memanggil demonstrasi jalanan atau bahkan mengadakan pertemuan, dalam penguncian ketat yang terlihat dalam beberapa bulan.

“Satu tahun kemudian

“Hari ini, [Perdana Menteri India] Narendra Modi terungkap di dunia,” kata Khan. “Dan hal terbesar yang akan datang dari itu adalah bahwa dunia sekarang melihat Kashmir.”

Pada hari Rabu, pasukan berat dikerahkan dan pembatasan pada gerakan publik diberlakukan ketika otoritas India menutup ketat potensi protes di Kashmir. Lebih dari setengah juta tentara India telah dikerahkan di wilayah tersebut untuk memadamkan pemberontakan bersenjata yang meletus pada tahun 1989.

Politisi lokal tidak diizinkan berada di luar rumah mereka, cenderung mencegah mereka memanggil demonstrasi jalanan atau bahkan mengadakan pertemuan, dalam penguncian ketat yang terlihat dalam beberapa bulan.

“Satu tahun kemudian pihak berwenang masih terlalu takut untuk mengizinkan kami bertemu, apalagi melakukan aktivitas politik normal,” kata mantan Menteri Utama Kashmir Omar Abdullah di Twitter. “Ketakutan ini berbicara banyak tentang situasi sebenarnya di lapangan di Kashmir.”

India menuduh Pakistan mempersenjatai dan melatih pemberontak yang berjuang untuk kemerdekaan Kashmir dari India atau mergernya dengan Pakistan. Pakistan membantah tuduhan itu dan mengatakan hanya menawarkan dukungan diplomatik dan moral kepada pemberontak. (adz/aljazeera)

About the Author

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>