Published On: Sen, Agu 31st, 2020

Kalangan Politik Jerman Kecam Bendera dan Simbol Nazi di Gedung Parlemen Reichstag

Share This
Tags

Demonstran ekstrem kanan hari Sabtu (29/8) di Berlin menembus pembatas polisi dan mencoba masuk gedung parlemen Reichstag sembari mengusung simbol Nazi. Para pimpinan politik menyebut insiden itu “kejadian memalukan”.

Berlin, Cakrabuananews – Presiden Jerman Frank-Walter Steinmeier menggambarkan insiden di depan gedung Reichstag di Berlin sebagai sebuah “serangan terhadap jantung demokrasi kita.”

Pada Sabtu sore (29/8), ratusan orang mencoba memaksa masuk ke dalam gedung parlemen Reichstag di Berlin dan berhasil menerobos barikade penghalang dan menaiki tangga sebelum dihentikan oleh beberapa polisi yang berjaga.

Banyak demonstran yang mengenakan atribut Nazi dan membawa bendera gerakan ekstrem kanan “Reichsbürger” yang menolak legitimasi negara Republik Federal Jerman.

Frank-Walter Steinmeier menyebut para penyusup itu sebagai “gerombolan pengacau ekstremis sayap kanan”, dan memuji kesigapan polisi penjaga keamanan yang telah “bertindak sangat hati-hati dalam situasi yang sulit.”

Gedung parlemen Reichstag adalah “simbol demokrasi”

Pembobolan itu terjadi setelah aksi protes anti corona digelar di Berlin oleh kelompok-kelompok yang menolak kebijakan pembatasan sosial untuk meredam penyebaran virus corona. Lebih 30 ribu orang berkumpul di Berlin hari Sabtu untuk menggelar demonstrasi.

Beberapa bagian aksi protes sempat dibubarkan polisi karena peserta mengabaikan aturan jarak aman dan tidak mengenakan masker pelindung.

Menanggapi insiden tersebut, Menteri Dalam Negeri Horst Seehofer mengatakan: “Gedung Reichstag adalah kedudukan parlemen Jerman dan simbol utama demokrasi kami.”

“Fakta bahwa para penabur kekacauan dan ekstremis menyalahgunakannya untuk tujuan mereka, sungguh tidak dapat diterima.” Dia selanjutnya mengatakan: “Perbedaan pendapat adalah pertanda kehidupan bermasyarakat yang sehat. Namun kebebasan berkumpul menemukan batas-batasnya, di mana aturan bernegara diinjak-injak.”

Simbol-simbol Nazi ‘tidak punya tempat’ dekat gedung parlemen

Menteri Luar Negeri Heiko Maas lewat Twitter mengatakan, adalah sangat memalukan bahwa ada bendera Nazi di depan gedung parlemen Jerman.

Semua pimpinan partai politik, mengecam keras aksi “penyerbuan parlemen” oleh kelompok ekstrem kanan. Politisi partai Hijau Konstantin von Notz menuduh partai ultra kanan AfD membantu mobilisasi ekstrem kanan untuk menyerbu Reichstag dan menyebut peristiwa itu “menjijikkan dan memalukan”.

Ekstrem kanan rayakan penyerbuan

Video insiden itu disebar dengan cepat di forum-forum internet dan media sosial oleh kelompok-kelompok ekstrem kanan yang menyebut peristiwa itu sebagai “keajaiban”. Video tersebut menunjukkan kerumunan orang yang berlarian merangksek ke pintu gedung parlemen yang saat itu hanya dijaga tiga polisi. Para petugas kepolisian bersikeras memblokir pintu masuk dan menghadang kerumunan massa.

Polisi bantuan yang kemudian datang menghalau massa dengan semprotan cairan merica lalu membubarkan kerumunan massa di depan Reichstag.

“Kami tidak bisa berada di mana-mana sepanjang waktu,” kata juru bicara kepolisian Berlin, Thilo Cablitz. Para demonstran ekstrem kanan sengaja mencari titik lemah dan “memanfaatkan situasi untuk menerobos barikade dan naik ke tangga Reichstag.”

Menteri Dalam Negeri Negara Bagian Berlin Andreas Geisel mengatakan, polisi menangkap sekitar 300 orang selama aksi protes hari Sabtu. Minggu yang lalu otoritas kota Berlin sempat melarang aksi protes massal itu, namun pihak penyelenggara mengajukan gugatan ke pengadilan, yang membatalkan larangan demonstrasi. (dw/hp/rzn/dpa/rtr/cakrabuananews)

About the Author

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>