Published On: Sel, Sep 1st, 2020

Hamas : Kesepakatan tercapai untuk hentikan agresi Israel

Share This
Tags
Israel telah membom dan melakukan serangan di Gaza hampir setiap hari sejak 6 Agustus [Mohammed Shana / Reuters]

Pemimpin Kantor Hamas Yahya Sinwar di Gaza mengatakan kesepakatan telah dicapai untuk ‘mengakhiri agresi terhadap rakyat kami’.

Gaza city, Hamas, otoritas yang menjalankan pemerintahan di Jalur Gaza yang terkepung, telah mengumumkan telah mencapai kesepakatan yang dimediasi oleh Qatar untuk mengakhiri eskalasi kekerasan terbaru dengan rezim zionis Israel.

Dilansir dari Al Jazeera, setelah pembicaraan dengan utusan Qatar Mohammed el-Emadi, “kesepakatan dicapai untuk mengekang eskalasi terbaru dan mengakhiri agresi [Israel] terhadap rakyat kami”, kata kantor pemimpin Hamas Yahya Sinwar pada hari Senin.

Belum ada komentar langsung dari Israel.

Tentara zionis Israel telah melakukan serangan di Gaza hampir setiap hari sejak 6 Agustus dalam apa yang dikatakannya sebagai tanggapan terhadap perangkat pembakar udara dan, lebih jarang, roket diluncurkan ke Israel selatan.

Balon api secara luas dilihat sebagai upaya Hamas untuk meningkatkan persyaratan gencatan senjata informal di mana Israel berkomitmen untuk melonggarkan blokade yang telah berusia 13 tahun dengan imbalan ketenangan.

Namun sejauh ini, tanggapan Israel adalah memperketat blokade.

Ini telah melarang nelayan Gaza untuk pergi ke laut dan menutup barang-barangnya yang menyeberang dengan wilayah itu, mendorong penutupan satu-satunya pembangkit listrik di wilayah Palestina karena kekurangan bahan bakar.

Apa yang Hamas katakan tentang perjanjian itu adalah bahwa mereka akan menghentikan peluncuran balon pembakar serta apa yang disebutnya operasi kebingungan malam hari di mana kelompok-kelompok berjalan di sepanjang pagar dan melempar bahan peledak dan menyebabkan gangguan, “kata Harry Fawcett dari Al Jazeera, melaporkan dari Yerusalem.

“Sebagai imbalannya, dikatakan bahwa Israel berusaha untuk kembali ke situasi pra-eskalasi yang berarti mengizinkan nelayan keluar ke Mediterania, mengurangi pembatasan barang yang masuk dan juga mungkin pemulihan pasokan bahan bakar ke satu-satunya pembangkit listrik Gaza.”

Pengumuman Senin datang di tengah kesibukan aktivitas diplomatik dari Qatar yang utusannya mengirimkan dana bantuan senilai $ 30 juta ke Gaza sebelum mengadakan pembicaraan dengan para pejabat Israel di Tel Aviv.

Sumber yang dekat dengan delegasi Qatar mengatakan Israel mengatakan kepada al-Emadi bahwa mereka bersedia melanjutkan pengiriman bahan bakar untuk pembangkit listrik dan memudahkan blokade mereka – jika ada penghentian balon api.

Bantuan keuangan untuk wilayah miskin dari Qatar yang kaya gas telah menjadi komponen utama dari gencatan senjata terbaru yang pertama kali disepakati pada November 2018 dan diperbarui beberapa kali sejak itu.

Upaya mediasi semakin mendesak dalam beberapa hari terakhir karena pihak berwenang di Gaza telah mendeteksi kasus pertama penularan lokal virus corona. Hamas telah memberlakukan penguncian di daerah kantong pantai, yang merupakan rumah bagi dua juta warga Palestina.

Israel dan Mesir memberlakukan blokade di Gaza setelah Hamas berhasil berkuasa pada tahun 2007. Israel mengatakan blokade diperlukan untuk mencegah Hamas memperluas persenjataannya, tetapi para kritikus melihatnya sebagai bentuk hukuman kolektif.

Israel dan Hamas telah berperang tiga kali dan beberapa pertempuran kecil sejak penutupan itu diberlakukan.

Pembatasan tersebut telah mendorong ekonomi Gaza ke jurang kehancuran, membuat lebih dari setengah populasi menganggur, dan perang bertahun-tahun serta isolasi telah membuat sistem perawatan kesehatan tidak siap untuk mengatasi wabah besar. (aljazeera/cakrabuananews/adz)

About the Author

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>