Published On: Kam, Sep 3rd, 2020

Pasukan Haftar terus melanggar gencatan senjata Libya

Share This
Tags

Tripoli, Cakrabuanaews – Tentara Libya pada Rabu menuduh milisi pemberontak Jenderal Khalifa Haftar melanggar gencatan senjata untuk kedua kalinya dalam tiga hari.

“Pasukan kami mendeteksi pelanggaran deklarasi gencatan senjata pada pukul 00:06 (22:06 GMT pada Selasa malam), yang kedua dari jenisnya dalam waktu kurang dari 72 jam,” kata juru bicara militer Kolonel Mohammad Qanunu, seperti dikutp Daily Sabah.

Dia mengatakan milisi menembakkan enam roket Grad ke posisi Tentara Libya di barat Sirte.

Qanunu menjelaskan bahwa Tentara Libya “siap dan menunggu instruksi dari komandan tertinggi (Perdana Menteri Fayez Sarraj) untuk menangani dan menanggapi sumber api di tempat dan waktu yang tepat.”

Pada 27 Agustus, Angkatan Darat Libya mengumumkan pelanggaran pertama gencatan senjata oleh milisi Haftar, yang menembakkan lebih dari selusin roket Grad ke posisi militer di barat Sirte.

Sementara itu, kepala Dewan Tinggi Negara Libya membahas inisiatif gencatan senjata di Libya dengan menteri luar negeri Italia, Selasa.

Sebuah pernyataan dewan mengatakan bahwa selama pertemuan di Tripoli, Khalid al-Mishri membahas dengan Menteri Luar Negeri Luigi Di Maio “perkembangan situasi politik dan militer di negara itu.”

Topik “inisiatif gencatan senjata yang diusulkan dan kemungkinan untuk melanjutkan dialog politik (di dalam partai Libya)” juga dibahas.

Menurut pernyataan itu, pertemuan tersebut membahas tentang “peran Italia dalam mendorong proses politik ke depan.”

Pada 21 Agustus, Dewan Kepresidenan pemerintah Libya yang diakui PBB dan Dewan Perwakilan Rakyat yang berbasis di Tobruk, yang mendukung Haftar, menyetujui gencatan senjata segera. Dua pernyataan mereka berbagi poin yang sama, terutama gencatan senjata dan mengadakan pemilihan presiden dan parlemen.

Sementara itu, diplomat terkemuka Uni Eropa Josep Borrell mengadakan pertemuan dengan juru bicara parlemen Libya yang ditunjuk sendiri oleh Haftar di al-Qubah.

“Kami membahas bagaimana menyelesaikan konflik secara damai dan melanjutkan dialog politik dalam proses Berlin. Saya menyambut baik komitmen Pembicara untuk menerapkan pemahaman gencatan senjata & mengakhiri blokade minyak, ”kata Borrell di Twitter.

Pejabat Uni Eropa juga bertemu dengan Sarraj dan membahas cara-cara untuk meningkatkan proses politik, kembali ke pembicaraan komite militer 5 + 5 dan mencabut blokade minyak.

“UE sangat mendukung proses Berlin, upaya mediasi dan langkah-langkah de-eskalasi, termasuk embargo senjata – elemen kunci untuk mengakhiri konflik Libya,” katanya.

Borrell menyoroti bahwa Libya tetap menjadi prioritas utama bagi UE.

Kuburan massal baru ditemukan

Sementara itu, kuburan massal baru ditemukan di kota Tarhuna di barat daya, yang baru-baru ini dibebaskan dari milisi Haftar, kata Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA), Rabu.

“Kuburan itu berisi sisa-sisa mayat yang tak teridentifikasi,” kata Abdul Aziz al-Jaafari, juru bicara Otoritas Umum untuk Penelitian dan Identifikasi Orang Hilang, kepada Anadolu Agency (AA).

Dia mengatakan sejauh ini dua mayat telah digali dari kuburan.

Pemerintah Libya telah menemukan beberapa kuburan massal di Tripoli dan Tarhuna setelah kekalahan Haftar dalam serangannya baru-baru ini di ibu kota Tripoli. Pada 16 Juni, GNA menemukan 226 mayat di kuburan massal di Tarhuna dan selatan Tripoli.

Pihak berwenang Libya mengatakan bahwa milisi Haftar dan tentara bayaran sekutunya telah melakukan beberapa kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan dalam periode antara April 2019 dan Juni 2020. (adz/cakrabuananews/daily sabah)

About the Author

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>