Published On: Jum, Sep 11th, 2020

Beberapa menteri menentang keputusan Jakarta memberlakukan kembali PSBB

Share This
Tags

Jakarta, (Cakrabuananews)  Beberapa menteri di kabinet Presiden Joko “Jokowi” Widodo telah menyatakan keprihatinannya atas keputusan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan untuk memberlakukan kembali pembatasan sosial skala besar (PSBB) di ibu kota dan kemungkinan dampaknya terhadap pemulihan ekonomi.

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang mengatakan dia khawatir dengan kebijakan PSBB dan pengaruhnya terhadap tren perbaikan kinerja industri, dengan Indeks Manajer Pembelian (PMI) manufaktur naik menjadi 50,8 poin pada bulan Agustus, atau tepat di atas angka 50, menurut Statistik Indonesia (BPS).

“PSBB yang ketat di Jakarta akan mempengaruhi kinerja industri manufaktur di Indonesia, apalagi jika provinsi lain mengikuti [Jakarta],” kata Gumiwang saat bertemu dengan Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia, Kamis., sebagaimana dirilis The Jakarta Post.

Hal senada juga diungkapkan Wakil Menteri Luar Negeri Mahendra Siregar. Dia mengatakan sektor industri yang dapat menegakkan protokol kesehatan harus tetap beroperasi selama PSBB.

Sementara itu, Menteri Perdagangan Agus Suparmanto mengingatkan risiko gangguan jalur distribusi jika langkah PSBB diterapkan kembali, seperti distribusi logistik yang penting bagi dunia usaha.

“Lima puluh persen dari produk domestik bruto [PDB] kita adalah konsumsi. Jika distribusi tidak berjalan dengan baik maka akan mengganggu PDB Indonesia,” kata Suparmanto.

Ketidaksepakatan tentang kebijakan PSBB di kalangan menteri itu bertolak belakang dengan apa yang dikatakan Jokowi dalam rapat kabinet paripurna pada Senin tentang kesehatan sebagai kunci pemulihan ekonomi.

“Kesehatan yang baik membuat perekonomian menjadi baik. Artinya fokus utama kami adalah kesehatan, ”kata Jokowi.

Jakarta akan ditempatkan di bawah status PSBB lagi pada hari Senin setelah pembatasan dilonggarkan selama beberapa bulan.

Keputusan untuk memberlakukan kembali kebijakan tersebut dilakukan di tengah jumlah kasus COVID-19 yang dikonfirmasi dan kematian yang terus meningkat, serta tingkat hunian tempat tidur di rumah sakit yang telah melebihi batas. (adz/cakrabuananews)

About the Author

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>