Published On: Kam, Jan 7th, 2021

Kritik Pedas, Ini Pidato Lengkap Jack Ma Sebelum Menghilang

Share This
Tags
Foto: REUTERS/Ruben Sprich
Shangkai, Cakrabuananews.com – Trilyuner Alibaba, Jack Ma, sejak dua bulan terakhir tidak pernah muncul lagi ke publik. Ia menghilang pascapidato yang mengkritik kebijakan sistem keuangan China. Berikut adalah pidato yang disampaikan Jack Ma pada 24 Okober 2020:

Terima kasih telah mengundang saya ke KTT ini. Saya senang mendapat kesempatan untuk belajar, berdiskusi, dan bertukar pikiran bersama Anda. Pada tahun 2013, juga di Shanghai, saya menghadiri KTT Keuangan Lujiazui dan berbagi beberapa pandangan “kue di langit” tentang keuangan yang diberdayakan oleh Internet. Tujuh tahun kemudian, hari ini saya kembali ke Shanghai sebagai orang non-profesional tidak resmi di Bund Finance Summit, berharap dapat berbagi lebih banyak ide untuk Anda renungkan.

Sebenarnya, saya ragu apakah akan berbicara di sini hari ini. Tetapi saya pikir ada satu hal yang menjadi kewajiban kelompok orang ini, dan itu adalah tanggung jawab untuk memikirkan masa depan, karena meskipun dunia telah meninggalkan kita banyak peluang untuk berkembang, sebenarnya hanya ada satu atau dua peluang penting. Ini adalah momen paling kritis.

Jadi saya datang ke sini untuk berbagi beberapa pemikiran dan pandangan saya sendiri, yang merupakan hasil dari pengalaman praktis kami sendiri dalam 16 tahun terakhir, ditambah diskusi dan penelitian yang saya lakukan dengan cendekiawan, pakar, dan praktisi dari seluruh dunia, selama periode ketika saya merasa terhormat menjadi ketua bersama Panel Tingkat Tinggi PBB tentang Kerja Sama Digital dan pembela Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB (SDGs).

Saya pada dasarnya sudah pensiun saat ini, jadi saya pikir saya akan berbicara bebas di forum tidak resmi ini dan berbagi pandangan non-profesional dari orang non-profesional. Untungnya, saya menemukan bahwa banyak profesional tidak lagi berbicara tentang profesinya.

Saya memiliki tiga sudut pandang untuk Anda pertimbangkan. Mereka mungkin tidak dewasa, tidak benar, atau menggelikan. Beri mereka mendengarkan, jika mereka tidak masuk akal, lupakan saja.

Sudut pandang pertama adalah kita memiliki beberapa inersia dalam pemikiran kita, seperti kita selalu merasa bahwa untuk mengikuti standar internasional, kita harus melakukan apa yang telah dilakukan oleh negara-negara maju seperti Eropa dan Amerika Serikat. Jika kita tidak memiliki sesuatu yang mereka miliki, yang disebut “titik kosong”, kita harus mengisi tempat kosong itu di dalam negeri. Mengisi tempat-tempat ini telah menjadi tujuan yang dikejar.
Saya selalu merasa bahwa, mengingat situasi tahun ini, frasa “mengisi tempat kosong” itu bermasalah. Hanya karena Eropa dan Amerika Serikat memiliki sesuatu tidak berarti hal itu selalu maju dan berharga untuk kita sendiri. Faktanya, hari ini, kita tidak perlu khawatir tentang hal-hal apa yang harus diselaraskan, standar negara mana yang harus disesuaikan, tempat kosong apa yang harus diisi. Hari ini, kita harus memikirkan bagaimana menyelaraskan dengan masa depan, bagaimana beradaptasi dengan standar masa depan, bagaimana mengisi kekosongan masa depan. Kita harus mencari tahu seperti apa masa depan, dan apa yang benar-benar ingin kita lakukan, dan kemudian melihat bagaimana orang lain melakukannya. Jika kita selalu mengulang bahasa orang lain, membahas topik yang ditentukan oleh orang lain, kita tidak hanya akan tersesat di masa kini, tapi juga merindukan masa depan.

Setelah Perang Dunia II, dunia perlu memulihkan kemakmuran ekonomi. Pembentukan sistem Bretton Woods merupakan katalisator yang sangat besar bagi ekonomi global. Belakangan, setelah terjadi krisis finansial Asia, Basel Accords membahas tentang pengendalian risiko yang semakin mendapat perhatian, sehingga menjadi standar operasional pengendalian risiko. Sekarang trennya adalah, dunia semakin banyak berbicara tentang pengendalian risiko, bukan pembangunan. Sangat sedikit orang yang berbicara tentang di mana peluang bagi kaum muda, untuk negara berkembang.

Faktanya, inilah akar penyebab dari banyak masalah dunia saat ini. Kami juga melihat hari ini bahwa Basel Accords telah memberikan batasan besar pada kemampuan Eropa untuk berinovasi secara keseluruhan, misalnya, dalam keuangan digital.

Basel, lebih seperti klub senior, adalah tentang memecahkan masalah sistem keuangan yang menua yang telah beroperasi selama beberapa dekade, dan sistem penuaan Eropa sangat kompleks. Namun yang menjadi masalah di China justru sebaliknya: ini bukanlah masalah risiko finansial sistemik, karena sektor finansial China pada dasarnya tidak memiliki sistem. Risikonya sebenarnya adalah “kurangnya sistem keuangan”.

Sektor keuangan China, seperti halnya negara berkembang lain yang baru saja tumbuh, merupakan industri muda yang belum memiliki ekosistem yang matang dan belum sepenuhnya bergerak. China memiliki banyak bank besar. Mereka lebih seperti sungai besar atau arteri dalam sistem peredaran darah tubuh kita, tetapi hari ini kita membutuhkan lebih banyak danau, kolam, sungai dan anak sungai, semua jenis rawa. Tanpa bagian-bagian ekosistem ini, kita akan mati saat kita banjir, dan mati saat kita mengalami kekeringan. Jadi, saat ini kita adalah negara yang menanggung risiko kekurangan sistem keuangan yang sehat, dan kita perlu membangun sistem keuangan yang sehat, tidak perlu khawatir dengan risiko sistemik keuangan.
Mereka seperti dua penyakit yang sangat berbeda, seperti penyakit Alzheimer dan polio. Keduanya terlihat mirip pada pandangan pertama tetapi merupakan dua penyakit yang sangat berbeda. Jika seorang anak meminum obat Alzheimer, dia tidak hanya akan terkena penyakit orang tua, tetapi juga banyak penyakit aneh lainnya.

Basel Accords dirancang untuk mengobati penyakit lansia dengan sistem penuaan dan kompleksitas yang berlebihan, dan yang harus kita pikirkan adalah apa yang dapat kita pelajari dari para lansia? Anda harus ingat, orang tua dan orang muda peduli dengan masalah yang berbeda. Orang yang lebih muda peduli tentang apakah ada sekolah, orang yang lebih tua peduli tentang apakah ada rumah sakit.

Jadi, cara dunia berubah tahun ini sangat menarik dan sangat cepat. Tadi malam di Shanghai, kami memutuskan harga IPO Ant. Ini adalah daftar harga terbesar yang pernah ada dalam sejarah seluruh umat manusia, dan penetapan harga terjadi di tempat selain New York City. Ini tidak terpikirkan lima tahun lalu, bahkan tiga tahun lalu, tetapi keajaiban terjadi.

Kedua, inovasi harus memiliki harga, dan generasi kita harus memikul tanggung jawab itu.
Ketika pertempuran Tebing Merah terjadi, saya percaya tindakan Cao Cao yang menghubungkan semua kapal bersama-sama adalah contoh pertama dari sebuah kapal induk, di Cina dan dunia, tetapi setelah api membakar semuanya, selama seribu tahun, kapal induk Orang Tionghoa tidak berani memikirkannya lagi. Begitu mereka memikirkan tentang api itu, siapa yang masih ingin membuat kapal yang lebih besar, siapa yang masih bisa memiliki pemikiran tingkat sistem seperti ini?

Tujuh atau delapan tahun lalu, juga di Shanghai, saya menyebutkan konsep keuangan yang didukung Internet ini. Kami selalu menekankan bahwa keuangan yang didukung internet harus memiliki tiga elemen inti: pertama, harus kaya data; kedua, harus memiliki teknologi pengendalian risiko berdasarkan data besar yang kaya; dan ketiga, harus memiliki sistem berbasis kredit yang dibangun di atas data besar.

Presiden Xi pernah berkata, “kesuksesan tidak harus datang dari saya.” Saya memahami frasa ini tentang rasa tanggung jawab. Ini tentang mengambil tanggung jawab untuk masa depan, untuk masa depan, untuk generasi berikutnya. Banyak masalah dunia saat ini, termasuk China, hanya dapat diselesaikan dengan inovasi. Namun, agar inovasi nyata terjadi, tidak ada yang akan menunjukkan jalannya kepada Anda, dan seseorang harus memikul tanggung jawab itu, karena inovasi pasti akan membuat kesalahan. Namun pertanyaannya bukanlah bagaimana agar tidak membuat kesalahan, tetapi apakah kita bisa menyempurnakan dan memperbaikinya setelah melakukan kesalahan dan terus berinovasi. Membuat inovasi bebas risiko berarti menahan inovasi, dan tidak ada inovasi bebas risiko di dunia ini. Tidak ada yang namanya inovasi bebas risiko. Seringkali, mengelola risiko hingga nol adalah risiko terbesar.
Dengan menggunakan tiga kriteria ini untuk mengevaluasi, kita dapat melihat bahwa P2P sama sekali bukan keuangan yang diberdayakan oleh Internet, tetapi hari ini kami tidak dapat meniadakan inovasi yang dibawa Internet untuk mendanai hanya karena P2P. Faktanya, mari kita pikirkan, bagaimana bisa ada ribuan perusahaan pembiayaan yang didukung Internet di China dalam beberapa tahun? Bukankah kita harus memeriksa apa yang melahirkan ribuan “keuangan bertenaga Internet”, yang disebut perusahaan P2P?

Hari ini, sangat sulit untuk mengatur diri kita sendiri; sulit untuk melakukan regulasi di mana-mana di seluruh dunia. Inovasi terutama berasal dari pasar, inovasi berasal dari akar rumput, inovasi berasal dari anak muda. Tantangan regulasi semakin besar dan besar. Faktanya, jian [catatan editor: kata bahasa Inggris adalah “supervisi”, karakter pertama dalam kata untuk “regulasi” dalam bahasa Cina] dan guan [catatan editor: kata dalam bahasa Inggris adalah “manajemen”, karakter kedua dalam kata untuk “regulasi” “Dalam bahasa China] adalah dua hal yang berbeda. “Pengawasan” berarti mengawasi Anda saat Anda berkembang dan memperhatikan perkembangan Anda. “Manajemen” berarti mengintervensi saat ada masalah atau saat ada masalah yang bisa diperkirakan.

Kami sangat baik dalam “manajemen”, tetapi kemampuan “pengawasan” kami sangat kurang.

Inovasi yang baik tidak takut regulasi, tapi takut dikenai cara mengatur kemarin. Kita tidak bisa menggunakan cara untuk mengelola stasiun kereta api untuk mengelola bandara. Kita tidak bisa menggunakan cara kemarin untuk mengatur masa depan.

“Supervisi” dan “manajemen” tidak sama, “kebijakan” dan “dokumen” juga tidak sama. Ini tidak diperbolehkan, itu tidak diperbolehkan, itu semua disebut “dokumen”. Kebijakan adalah pembangunan institusi untuk mendorong pembangunan. Saat ini, seluruh dunia dan terutama China membutuhkan lebih banyak “pakar kebijakan”, bukan “pakar dokumen”.

Pembuatan kebijakan adalah pekerjaan teknokratis untuk memecahkan masalah yang kompleks secara sistematis. Dan saya ingin berbagi dengan Anda apa yang kami lakukan di Taobao untuk menyelesaikan masalah yang kompleks secara sistemik.

Tujuh belas tahun yang lalu, kami tidak memiliki teknologi, tidak ada data, dan penilaian yang tidak akurat tentang masa depan yang akan datang, jadi kami membuat banyak peraturan tentang larangan dan larangan ini. Tetapi hari ini, kami dapat menyelesaikan masalah sistemik ini dengan teknologi.

Namun, anak muda kita saat ini, seperti pembuat peraturan, selalu suka membuat semua jenis dokumen kebijakan baru yang tidak mengizinkan dan tidak mengizinkan itu. Belakangan, saya menemukan solusi yang disebut “plus satu, minus tiga”: jika ingin menambahkan aturan, Anda harus mengurangi tiga aturan sebelumnya. Dengan cara ini, dokumen kami menjadi lebih pendek dan lebih pendek. Jika Anda tidak mengurangi jumlah aturan, maka aturan dan regulasi Anda akan semakin tebal, yang memaksa setiap orang untuk melanggar aturan, membuat kesalahan, dan kita semua menjadi bingung.

Teori dan sistem juga berbeda, pakar dan sarjana tidak berbeda. Kami, sebagai negara, sering menyamakan ulama dan pakar. Keahlian seorang ahli berasal dari melakukan, dia sangat baik dalam melakukan pekerjaan, tetapi tidak harus pandai meringkas.

Banyak sarjana, mereka tidak melakukan pekerjaan yang sebenarnya, tetapi dapat meringkas dan membentuk teori dari pekerjaan orang lain. Hanya ketika pakar dan cendekiawan digabungkan, hanya ketika teori dan praktik digabungkan, barulah kita dapat benar-benar berinovasi dan memecahkan masalah hari ini dan esok. Saya yakin kita membutuhkan teori yang berasal dari praktik, bukan praktik berdasarkan teori yang datang dari kantor.

Banyak P2P yang dipraktikkan berdasarkan teori perkantoran. Saya pikir dan sangat yakin bahwa lebih penting untuk benar-benar mempelajari pelajaran besar yang telah diajarkan P2P kepada kita, dan tidak menyangkal seluruh teknologi Internet, apalagi mengulangi praktik teori perkantoran.

Saya kira ada fenomena lain. Banyak otoritas pengatur di seluruh dunia telah menjadi risiko nol, departemen mereka sendiri telah menjadi risiko nol, tetapi seluruh perekonomian telah menjadi berisiko, seluruh masyarakat menjadi berisiko. Persaingan masa depan adalah persaingan inovasi, bukan persaingan keterampilan pengaturan. Sekarang, peraturan masing-masing negara lebih kejam daripada yang berikutnya, semua perkembangan adalah fatamorgana, tetapi dengan tidak mengizinkannya, setiap pemotongan menjadi berdarah.

Berdasarkan pemahaman saya, apa yang Presiden Xi katakan tentang “meningkatkan kemampuan pemerintahan” berarti memelihara pembangunan yang sehat dan berkelanjutan di bawah regulasi yang tertib, bukan tidak ada pembangunan karena regulasi. Tidak sulit untuk mengaturnya. Yang sulit adalah mewujudkan regulasi yang mencapai tujuan menghasilkan pembangunan yang berkelanjutan dan sehat.

Poin ketiga: inti dari keuangan adalah manajemen kredit. Kita harus mengubah mentalitas pegadaian keuangan saat ini dan mengandalkan pengembangan sistem berbasis kredit.

Perbankan saat ini terus memiliki mentalitas pegadaian. Agunan dan jaminan adalah pegadaian. Ini sangat maju pada suatu waktu. Tanpa inovasi seperti agunan dan jaminan, tidak akan ada lembaga keuangan saat ini, dan perkembangan ekonomi Tiongkok selama 40 tahun terakhir tidak dapat berlanjut hingga sekarang.
Tetapi ketergantungan pada aset dan kualifikasi agunan bisa dibawa ke titik ekstrem. Saya adalah ketua Klub Pengusaha China dan juga presiden Kamar Dagang Umum Zhejiang. Saya berbicara dengan banyak pengusaha. Mentalitas pegadaian China parah, dan itu juga mempengaruhi banyak pengusaha, terutama pengusaha yang telah menjaminkan semua asetnya. Tekanan yang mereka tanggung sangat tinggi, dan ketika tekanannya tinggi, tindakan Anda akan berubah bentuk.

Ada juga beberapa orang, yang dengan tidak hati-hati mengambil pinjaman dan terus-menerus meningkatkan leverage mereka, mengambil lebih banyak hutang. Seperti yang kita semua tahu, pinjam 100.000, Anda takut pada bank; meminjam 10 juta, Anda dan bank menjadi sedikit panik; pinjam 1 miliar, bank takut padamu. Ada kebiasaan lain, bank suka memberi pinjaman kepada perusahaan bagus, perusahaan yang tidak butuh uang. Mereka sangat ingin meminjamkan uang kepada perusahaan-perusahaan ini. Akibatnya, banyak bisnis bagus menjadi bisnis buruk. Mereka mendiversifikasi investasi mereka, bahkan mentransfer uang ini untuk melakukan hal-hal yang sama sekali tidak cocok untuk mereka. Terlalu banyak uang bisa membuat Anda mendapat banyak masalah.

Agunan dengan mentalitas pegadaian tidak akan mendukung kebutuhan finansial pembangunan dunia selama 30 tahun ke depan. Mentalitas pegadaian ini harus kita ganti dengan sistem berbasis kredit yang berakar pada big data menggunakan kemampuan teknologi masa kini. Sistem berbasis kredit ini tidak dibangun di atas TI tradisional, tidak didasarkan pada masyarakat yang didorong oleh hubungan pribadi, tetapi harus dibangun di atas data besar, agar kredit benar-benar setara dengan kekayaan. Bahkan pengemis pun harus memiliki kredit, tanpa kredit, Anda bahkan tidak bisa mengemis untuk makanan. Saya pikir setiap pengemis (bisa) layak mendapat kredit.

Akhirnya, saya pikir dunia saat ini sangat menunggu sistem keuangan baru yang benar-benar dirancang untuk masa depan.

Sistem keuangan saat ini adalah produk Zaman Industri, sistem keuangan komprehensif yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan industrialisasi dan untuk memenuhi teori dua-delapan. Apakah teori dua-delapan itu? Ini tentang berinvestasi dalam 20% untuk menyelesaikan 80% masalah. Dan masa depan sistem keuangan adalah tentang teori delapan-dua, membantu 80% bisnis kecil dan kaum muda untuk mendorong 20% ​​orang lainnya. Kita harus beralih dari cara lama orang mencari uang, bisnis mencari uang, ke uang mencari orang dan uang mencari bisnis bagus. Satu-satunya standar untuk mengevaluasi sistem ini adalah apakah sesuatu itu universal, inklusif, hijau, dan berkelanjutan. Teknologi mutakhir yang mendukung standar ini, seperti data besar, komputasi awan, dan blockchain sudah siap saat ini untuk mengambil tanggung jawab besar ini.

Hadirin sekalian, bahkan setelah Perang Dunia II, orang-orang pada saat itu tidak memiliki visi yang cukup jauh untuk merancang sistem keuangan yang baik untuk masa depan dan generasi mendatang. Kita memiliki tanggung jawab dan pemikiran hari ini untuk membangun sistem keuangan yang benar-benar milik masa depan, milik anak muda dan generasi penerus, milik era ini. Hari ini, bukan karena kita tidak dapat melakukannya, tetapi kita tidak ingin melakukannya. Saat ini, perkembangan teknologi kita telah memberdayakan kita untuk mencapai semua hal ini, tetapi sayangnya, banyak orang tidak mau melakukannya.

Sistem keuangan global harus direformasi hari ini, jika tidak, ini bukan hanya masalah kehilangan kesempatan, tetapi meninggalkan dunia yang berpotensi dalam lebih banyak kekacauan. Adalah normal bagi inovasi untuk mendahului regulasi, tetapi ketika inovasi terlalu jauh di depan regulasi, ketika kekayaan dan kedalaman inovasi jauh di luar imajinasi regulator, hal itu tidak lagi normal, dan masyarakat serta dunia akan dilemparkan ke dalam kekacauan.

Ambil mata uang digital misalnya, jika kita menerapkan visi futuristik, itu akan menjadi inti dari membangun sistem keuangan yang dibutuhkan dunia 30 tahun dari sekarang. Memang benar bahwa keuangan saat ini tidak membutuhkan mata uang digital, tetapi akan membutuhkannya besok, akan membutuhkannya di masa depan, ribuan negara berkembang dan kaum muda akan membutuhkannya, dan kita harus bertanya pada diri sendiri, apa masalah sebenarnya dari mata uang digital akan perlu diselesaikan di masa depan?

Mata uang digital sepuluh tahun dari sekarang dan mata uang digital saat ini mungkin tidak sama sama sekali, dan kita tidak boleh mencari mata uang digital ini dari masa lalu, dari sudut pandang regulasi, dari lembaga penelitian, tetapi dari pasar, dari permintaan, dari masa depan. Ada banyak hal yang dipertaruhkan dalam masalah ini. Lembaga penelitian kita tidak boleh menjadi lembaga kebijakan, lembaga kebijakan juga tidak boleh hanya mengandalkan lembaga penelitiannya sendiri. Karena sistem mata uang digital adalah masalah teknologi, bukan hanya masalah teknologi. Ini juga merupakan solusi untuk masalah masa depan. Mata uang digital dapat mendefinisi ulang uang, meskipun fungsi utama uang masih ada, tetapi pasti akan mendefinisikan kembali uang, sama seperti iPhone yang mendefinisikan ulang ponsel, melakukan panggilan telepon hanyalah salah satu fungsinya. Mata uang digital saat ini masih jauh dari kedewasaan untuk bersaing untuk standar, itu masih menciptakan nilai. Saatnya memikirkan bagaimana membangun sistem keuangan jenis baru melalui mata uang digital, memikirkan masa depan seluruh dunia, memikirkan bagaimana perdagangan global akan dilakukan, dan terlebih lagi memikirkan bagaimana dunia dapat memiliki mata uang digital yang dibangun di atas teknologi yang teruji dalam pertempuran. Ini benar-benar tentang memecahkan masalah perdagangan dunia yang berkelanjutan, hijau, dan inklusif.

Jadi saya ingin menyimpulkan dengan mengatakan bahwa masyarakat manusia saat ini telah mencapai titik paling kritis. Jangan pernah meremehkan pandemi ini. Pandemi ini adalah kekuatan yang menghambat kemajuan manusia, tidak kurang dari Perang Dunia II.

Dalam hal keuangan itu sendiri, Amerika Serikat terus menyuntikkan uang tunai ke seluruh dunia, dan terutama ke Wall Street, dan negara-negara lain mengikuti. Sudahkah kita semua memikirkan konsekuensi yang akan terjadi selanjutnya? Dampaknya jauh lebih besar dari semua aspek teknis yang kita bahas hari ini.

Kita tidak bisa begitu saja menentang banyak organisasi internasional dunia saat ini, tetapi harus memikirkan kembali nilai mereka di dunia saat ini bersama-sama, apakah itu PBB, WTO, atau WHO. Ada banyak sekali masalah dengan organisasi ini. Saya telah menangani, bekerja dengan, dan berkolaborasi dengan semua organisasi ini, tetapi menghilangkannya bukanlah solusinya.

Sistem keuangan baru adalah cara masa depan. Suka atau tidak suka, itu akan dibentuk. Apakah kita melakukannya atau tidak, seseorang akan melakukannya. Di masa depan, saya yakin reformasi membutuhkan pengorbanan, ada harga yang harus dibayar. Generasi kita harus melakukan reformasi semacam ini, tetapi mungkin hanya terlihat oleh generasi berikutnya. Mungkin kitalah yang harus memikul beban ini. Ini adalah kesempatan sejarah dan tanggung jawab sejarah. Selama 16 tahun terakhir, Ant Financials berfokus pada pembangunan hijau, berkelanjutan, dan inklusif. Jika keuangan hijau, berkelanjutan, dan inklusif adalah hal yang salah untuk dilakukan, kami akan terus melakukan kesalahan ini, lagi dan lagi.

Terimakasih

Sumber : republika.co.id

About the Author

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>