Published On: Rab, Okt 13th, 2021

Pengadilan tinggi PBB memihak Somalia dalam sengketa perbatasan laut dengan Kenya

Share This
Tags

Den Haag, Cakrabuananews  – Pengadilan tinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa telah memberikan Somalia kendali atas atas sebagian besar wilayah Samudera Hindia yang berpotensi kaya minyak dan gas setelah pertempuran hukum yang sengit dengan negara tetangga Kenya mengenai perbatasan laut mereka.

Mahkamah Internasional (ICJ) memutuskan pada hari Selasa bahwa “tidak ada batas maritim yang disepakati” dan menarik perbatasan baru dekat dengan yang diklaim oleh Somalia, meskipun Kenya mempertahankan bagian dari 100.000 kilometer persegi (39.000 mil persegi). ), kata ketua hakim Joan Donoghue.

Putusan itu mengikat secara hukum, meskipun pengadilan tidak memiliki kekuatan penegakan hukum.

Pengadilan menolak klaim Kenya tentang batas laut yang dicarinya, dengan mengatakan Kenya tidak secara konsisten mempertahankannya.

Namun pengadilan menolak upaya Somalia untuk mendapatkan reparasi setelah negara tersebut menuduh bahwa beberapa kegiatan maritim Kenya telah melanggar kedaulatannya.

“Saya berterima kasih kepada Allah untuk … atas buah dari perjuangan panjang yang dilakukan oleh Somalia dalam mencegah keinginan Kenya untuk mengklaim kepemilikan sebagian dari laut Somalia,” kata Presiden Somalia Mohamed Abdullahi Mohamed dalam siaran di halaman Facebook kantornya.

Dalam pidatonya pada hari Selasa, Mohamed mendesak Kenya untuk “menghormati aturan hukum internasional”.

“Seharusnya putusan MK dilihat sebagai peluang untuk mempererat hubungan kedua negara,” kata Presiden yang akrab disapa Farmajo itu.

Kenya mengatakan pekan lalu bahwa mereka tidak akan mengakui putusan pengadilan, menuduh bahwa proses peradilan memiliki “bias yang jelas dan melekat”.

Pernyataannya mengakui bahwa keputusan tersebut akan memiliki “keamanan yang mendalam, konsekuensi politik, sosial dan ekonomi di kawasan dan sekitarnya”, sambil mendesak warga Kenya untuk tetap tenang.

Somalia mengajukan kasus ICJ atas batas laut negara-negara pada tahun 2014, berkontribusi pada hubungan mereka yang tegang.

Pengadilan yang berbasis di Den Haag mencatat bahwa “tidak dapat mengabaikan konteks perang saudara” yang membuat Somalia tidak stabil selama bertahun-tahun dan membatasi fungsi pemerintahnya. Ia juga menemukan “tidak ada bukti kuat bahwa Somalia telah menyetujui” klaim Kenya tentang batas maritim di sepanjang garis lintang paralel.

Malcolm Webb dari Al Jazeera melaporkan dari Nairobi, Kenya mengatakan “perbatasan maritim baru yang telah ditentukan pengadilan memberikan sebagian besar wilayah yang disengketakan ke Somalia dan sebagian kecilnya ke Kenya.

“Pengadilan telah mengatakan Kenya tidak memiliki dasar hukum untuk menolak keputusan ini karena telah menandatangani otoritas pengadilan ini pada tahun 1960-an dan tidak dapat secara surut mengingkari itu,” kata Webb.

“Pertanyaannya sekarang adalah apakah Kenya akan menerima putusan ini dan jika tidak, itu menempatkan Somalia pada posisi yang lebih kuat untuk mencari dukungan dari PBB untuk mencari dukungan diplomatik dalam menegakkan atau mewajibkan Kenya untuk menegakkan putusan ini.”(cakrabuananews/adz/aljazeera)

About the Author

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>